SABTU 16 APRIL 2022, KHOTBAH 1 PETRUS 4:1-8 (SABTU PENGHARAPAN)

Invocatio:

Pengarapenku man Dibata bali ras pengarapen kalak enda maka lit nge kekeken I bas simate nari, subuk kalak sibujur bagepe kalak silabujur (Perb.24:15)

Ogen   :

Job 14:1-14(Responsoria)

Tema   :

Nggeluh Bagi Si Ngena Ate Dibata

 

1. Kata Perlebe

La sigejap nggo ka kita seh kubas sabtu pengarapen, ija gereja I babai ngerenungken uga kerna keselamaten sienggo iban Jesus arah kematen-Na guna dosanta. Sabtu pengarapen (sabtu sunyi) e me kenca kita kebaktin Jumat simbelin, i ja gereja i babai lako tetap njagai ketenengen. I bas kebaktin sabtu pengarapen enda, gereja ngejapken ras sekaligus mengenang kesendirian Jesus i bas kuburen bagepe uga kita ibabai lako ngukuri keleng ate Jesus Kristus i kayu persilang. (Rasid Racman,Hari raya Liturgi,73).

Wari enda, kita selaku ngawan niperpulungen ras serayan uga muat bagin I bas kematen Jesus. Siertina maka kematen Jesus jadi kematenta i bas dosanta, ras kekeken-Na mereken kegeluhen simbaru man banta sijadi pengarapenta man ba-Na.

2. Pebagesi teks

  • Latarbelakang ras tujun surat 1 Petrus

- Surat sipemena arah dua surat siisuratken Petrus iakui Petrus isuratken I bas penampat Silas (Yun.Silvanus) selaku juru tulisna(bnd.1Petrus 5:12). Litpe tujun surat enda itujuken man kalak sireh tandang ras merap marpar ikerina wilayah Propinsi Asia kitik kekaisaren Romawi (1 Petrus1:1).

- kemungkinen iantara kalak sitandang e lit kalak sienggo jera ras sinanggapi kotbah petrus I bas wari pentakosta ras nggo mulih kukutana sekalak-sekalak alu kiniteken simbaru.(Perb.2:9-11).

-kalak sitek iikataken ijenda e me kalak pertandang atau kalak sireh(1 Petrus 2:11) lako ningetken maka perziarah kalak enda banci saja ndatken kiniseran ras penganiayaan bagi sinihadapi Jesus arah doni enda. Alu kesimpulen litpe tujun isuratken petrus suratna enda selaku tanggapen kerna laporen kalak sitek i Asia kitik kerna litna perlawanen I bas kalak Kristen(1 Petrus 4:12-16).

-petrus nuartken surat pengarapen sidem alu keriahen enda segelah kalak sitek man Jesus mereken bimbingen praktis man kalak singgo ndatken kiniseran simberat. Petrus mbiar adi kalak sitek mpekeke ke lasenagen pemerentah ras mereken nasehat man kalak Kristen gelah ngikut keteladanen Jesus Kristus I bas kiniseran.

  • Tafsiren

-Sope nats oratenta I bas 1 Petrus 4:1-8 enda, Petrus nuriken kerna kiniseran Kristus selaku teladan kalak sitek, genduari ijelaskenna mekai erti kiniseran I bas nggeluh erkiniteken selaku kalak sitek man Jesus. Adi nggo lit kalak sitek ngasup ngalaken kiniseran -secara kula erkiteken kebenaren, berarti kalak sibage ngasup nggalari erga alu tujun gelah badia. Alu kata sideban Petrus ngajuk kalak sitek lako erjuang I bas kebadian aminna pe arus ndatken kiniseran secara kula.( ayat2).

-Bagepe nina Petrus, man kalak si masuk kubas perkuah ate Kristus, kalak sibage arus nadingken dosana, kaipe siterjadi (ayat 3,4). Ibas ayat 5, Petrus nggo ningetken soal kalak singgeluh ras simate, kerina pasti i hakimi Tuhan. Ras I bas ayat 6, Petrus ningetken kerna kalak sitek (erkiteken kinitekenna) I hakimi ras iukum mate. Bali halna ras Kristus, kalak sitek banci I pemate kulana, tapi kesahna lang. lit pe sinimaksudken Petrus ijenda e me, penilaian terakhir kualitas nggeluh kalak sitek la banci iukur alu kula ntah pe doni enda, tapi arus lit prinsip kebenaren Tuhan I bas kata-Na. manusia banci munuh kula, tapi lalit sibanci muat kinitekenta ntahpe nirangken kita ras keleng ate Tuhan. Ayat 7-8, mabai kita uga kita engkuasai dirinta ras tetap erpengendes man Tuhan saja, tetap ertoto bagepe ncidahken kelenga ate sebab keleng ate namburi dosa.

-Ogenta Jop 14:1-14, nuriken uga kiniseran si mesangat siinanami Jop sierbanca turah perukurenna lako milih kematen I bas ndungisa, tapi keduangenna idatna me dalan e me tatap erpengarapen bas kiniseranna. Kiniteken Jop labo turah bage-bage saja tanpa litna proses erkiniteken man Tuhan. Pengarapenna mabai I mulihi tek man Dibata. Maka bas paksana pagi kekeken ras kemenangen jadi I bas kita. Bagepe I bas invocation, Paulus nuratken litna pengarapen kerna kekeken I bas simate nari subuk kalak sibujur bagepe kalak sila bujur, kerina nge pagi ipekekena lako I hakimi-Na.

3.Pengkenaina

  1. Rikutken kata Dibata enda, I babai kita lako nggeluh bagi singena ate-Na, aminnape genduari kita lit ibas situasi krisis, baik ekonominta, kesehatenta ras kiniseran erkiteken doni enda.
  2. paksa kita mate kerna doni enda, Jesus Kristus menyataken diri-Na I bas dirinta. Ertina “hanya setelah hidup lama kita mati, Kristus bangkit di dalam diri kita, orang disekitar anda hanya melihat tubuh jasmani kita, tetapi manusia batiniah kita akan menjadi pribadi yang sama sekali berbeda. ertina kalak siisekelewetta ngidah kesaksin kalak Kristen simaba dame ras kemalemen ate.
  3. sabtu pengarapen enda I babai kita salu tema: Nggelu Bagi Singena Ate Dibata, siertina uga kita tetap ngelumbaken kegeluhen singena ate Tuhan. Sebab la sia-sia pengarapenta kerna Kristus guna keselamatenta. Tetap erjuang I bas kinitekennta bali halna bagi kalak siikut lari marathon. Sipenting labo kubas uga menakennca tapi uga kita ndungisa. Selamat sabtu pengarapen.

                                                                                    Pdt.Walder Mazmur Ginting,M.Th - Rg. Karawang

JUMAT 14 APRIL 2022, KHOTBAH KORINTUS 11:23-24 (KAMIS SI BADIA)

Invocatio:

Yohanes 6:35

Ogen :

Keluaran 12:1-14

Tema :

Mperingeti Kiniseran Kristus (Memperingati Penderitaan Kristus)

 

Ibadah Kamis Si Badia ataupun Kamis suci merupakan kebaktian yang bertolak dari sejarah perjalanan kehidupan Yesus di dunia. Hari ini kita memperingati akan peristiwa-peristiwa yang dilalui Yesus sehari sebelum peristiwa salib berlangsung. Dapat kita ingat kembali dalam Alkitab tertulis apa saja yang terjadi dalam satu hari sebelum peristiwa penyaliban berlangsung. Salah satu peristiwa yang terjadi yakni perjamuan malam (hari raya roti tidak beragi) yang dilakukan Yesus dengan 12 murid-murid-Nya.

Peristiwa perjamuan malam Yesus dengan murid-muridnya kemudian diangkat menjadi sebuah tradisi peringatan kaum Kristiani yakni perjamuan kudus. Jika kita telusuri antara perjamuan malam paska yang dilakukan Yesus dan murid-murid-Nya dengan perayaan Paskah tradisi bangsa Israel memiliki benang merah yakni PENDERITAAN MENUJU PEMBEBASAN.

Pendalaman Teks

Keluaran 12:1-14

Teks ini memberikan penjelasan terkait janji pemeliharaan Allah kepada bangsa Israel. Bahwa Allah sungguh memelihara umat-Nya (keluarnya bangsa Israel dari perbudakan Mesir). Dalam teks ini ditetapkan terkait paskah dan perayaan roti tidak beragi.

Dalam tradisi Israel di Perjanjian lama, Keluaran 12:1-14 tertulis bagaimana perayaan paskah yang dilakukan bangsa Israel. Perayaan paskah dilakukan guna ungkapan syukur atas penyertaan Allah kepada bangsa Israel yang lepas, terbebas dari penderitaan/perbudakan di Mesir. Bangsa ini memberikan korban persembahan yakni anak Domba, darah domba yang merupakan lambang keselamatan dimana darahnya dibercakkan di pintu-pintu setiap bangsa Israel pada saat itu, agar mereka terlindungi dari tulah yang dilimpahkan kepada Mesir yakni kematian anak sulung. Dan pada saat itu juga bangsa Israel memulai perjalanan keluar dari tanah perbudakan. Kemudian ada pemaknaan akan roti tidak beragi sebagai lambang penyertaan Allah dalam membebaskan umat-Nya. Bangsa Israel dalam perayaan Paskah memakan roti tidak beragi sebagai pemaknaan akan memori peristiwa perjalanan nenek moyang bangsa Israel yang pada saat itu keluar dari tanah perbudakan dengan roti tidak beragi sebagai makanan mereka. Tradisi perayaan paskah dibaharui dalam Perjanjian Baru melalui peristiwa perjamuan malam yang dilakukan Yesus dengan murid-murid-Nya. Bukan lagi roti tidak beragi dan darah domba melainkan lebih dari itu yakni tubuh Kristus.

1 Korintus 11 ayat 23-34

Teks ini membahas terkait perjamuan kudus yang dilakukan orang-orang di Korintus. Mereka menodai perjamuan kudus dengan mengubahnya menjadi pesta. Orang kaya makan seperti orang rakus sementara orang miskin dipinggirkan Karena tidak membawa makanan sebab mereka tidak memiliki makanan. Hal ini memicu perpecahan dalam jemaat sehingga Paulus mendesak untuk menghentikan pesta seperti yang dilakukan pada saat itu dan segera kembali seperti pelaksanaan perjamuan kudus yang dilakukan sebagai peristiwa untuk mengenang kematian yang penuh pengorbanan dari Yesus Kristus bagi manusia.

Dalam bacaan kita pada 1 Korintus 11 ayat 23-34, Rasul Paulus menuliskan bagaimana peristiwa perjamuan malam yang dilakukan Yesus dengan murid-muridNya. Ayat 23-25 Paulus menegaskan bahwa peristiwa terkait tubuh dan darah Yesus yang diserahkan bagi umat manusia dan peristiwa itu menjadi sebuah peringatan akan Dia. Roti dan anggur menjadi lambang peringatan akan penderitaan yang ditempuh Yesus dalam menebus dosa manusia dan menjadi sumber kehidupan bagi manusia. Tetapi realita yang terjadi dalam konteks jemaat di Korintus malah menyalahgunakan tradisi perjamuan malam. Jemaat melakukan upacara peringatan untuk berpesta pora, berselisih, dan sikap jemaat Korintus tidak memperlihatkan bagaimana seharusnya pelaksanaan perjamuan.

Melalui bacaan kita, dapat kita simak bahwa perjamuan kudus dilakukan untuk menjadi peringatan akan Kristus, untuk membuat segar dalam ingatan kita akan kebaikan-Nya, Ia mati demi kita dan peristiwa perjamuan malam itu adalah untuk mengingat akan perjuangan akan penderitaan yang dilalui oleh-Nya. Perjamuan ini bukan sekedar mengingat Kristus akan karya penyelamatan-Nya tetapi juga melalui kematiaan-Nya kita mendapatkan pengharapan yang kekal, Ia sumber dari segala pengharapan dan penghiburan. IA adalah sumber kehidupan manusia.

Dengan demikian, dalam kita melaksanakan perjamuan, tidak boleh melakukan tindakan yang tidak hormat, yang mencemarkan kekudusan akan perayaan perjamuan Karena tindakan demikian akan mendatangkan murka Allah (hukuman). Hendaklah dengan bersungguh-sungguh. Paulus memperingatkan jemaat Korintus juga kepada kita semua yang membaca bacaan ini terkait bahaya dalam menerima perjamuan Tuhan secara tidak layak, banyak orang yang melihat paskah sebagai kesempatan untuk minum dan makan (dalam perjamuan kudus bukan kebutuhan jasmani yang kita cari dan puaskan). Kembali lagi, kita diingatkan oleh Paulus untuk tidak hidup dalam hal-hal yang berbau makanan dan minuman (kepentingan perut), tidak berbicara akan kepuasan jasmani melainkan untuk mengisi kebutuhan rohani. Dan ditegaskan juga untuk senantiasa melakukan ibadah perjamuan ini terus menerus sampai kedatangan-Nya yang kedua kalinya.

Ada beberapa poin yang dapat kita pahami terkait perjamuan malam, bahwa:

  1. Perjamuan adalah bentuk peringatan manusia akan perbuatan Yesus yang setia menghadapi penderitaan demi keselamatan manusia.
  2. Perjamuan malam berbeda dengan perjamuan lainnya. Dalam perjamuan malam kita diarahkan untuk senantiasa mengingat akan tubuh Kristus yang disiksa menderita di kayu salib. Sehingga sikap kita dalam melaksanakan ibadah perjamuan ini betul-betul dijaga, periksa kelayakan diri, merenungkan diri dan hati akan kesiapan mengikuti ibadah perjamuan. (bukan semata mata adalah perayaan makan roti dan anggur perjamuan atas kemenangan terbebas dari kuasa maut dosa).
  3. Ingat akan anugerah-Nya, sebagaimana bangsa Israel menghayati betul akan perayaan paskah (penyertaan Allah membebaskan nenek moyang mereka dari perbudakan) demikian kita teguh dan menghayati karya keselamatan Allah saat peristiwa salib.

Refleksi

Melalui firman Tuhan yang sampai pada kita saat ini, kita diajak merenung dan memperbaiki diri. Yang pertama, sudahkah pemahaman kita terkait perjamuan kudus sudah benar? yakni sebagai peringatan bagi kita akan karya penyelamatan Kristus dan kesetiaan-Nya yang berkorban menderita demi kita, atau kita hanya menganggap perjamuan kudus sebagai perayaan makan minum jamuan biasa sehingga kesucian ibadah tidak kita jaga.

Kedua, sudahkah kita betul-betul melaksanakan ibadah perjamuan kudus dengan baik, atau hanya sebagai formalitas saja? Jika hanya formalitas maka perlu dibenahi cara berpikir kita untuk lebih sungguh-sungguh serius dan mempersiapkan diri dalam melakukan perjamuan kudus terlebih-lebih fokus menghayati perbuatan Tuhan dalam hidup kita. Sehingga ketika ada pergumulan ataupun pencobaan yang menghampiri kita, kita akan teguh terus berpengharapan di dalam Tuhan sebab kita betul-betul menghayati akan peristiwa penderitaan Yesus demi menghapus dosa kita. Di dalam-Nya kita lihat ada damai dan sukacita, segala yang kita butuhkan Ia sediakan dan dijanjikan kepada setiap orang yang percaya pada-Nya.

Seperti yang tertulis dalam invocation kita Yohanes 6:35 “Kata Yesus kepada mereka: Akulah roti hidup; barangsiapa datang kepada-Ku, ia tidak akan lapar lagi, dan barangsiapa percaya kepada-Ku, ia tidak akan haus lagi.

Artinya bahwa di dalam-Nya kita mendapatkan kepuasan, ada kepastian. Kristus adalah roti bagi jiwa seluruh orang percaya, sumber kehidupan itu. Seperti halnya roti biasa bagi tubuh jasmani, roti itu memberi zat makanan dan mendukung kehidupan rohani yang menjadi sumber kehidupan rohani. Demikian Kristus adalah sumber damai sejahtera, kebenaran dan Juruselamat kita. Sehingga selaku orang percaya, akan sangat merasa hampa, kekosongan apabila hidupnya jauh dari Firman Allah. Kita ketahui bahwa roti merupakan benda mati namun perumpaan dari kalimat “Ia adalah roti yang hidup” mengartikan bahwa Kristus terus hidup, sebagai roti yang kekal, yang tidak pernah berjamur dan akan senantiasa menjadi penopang kehidupan. Datanglah kepada-Nya Sang sumber kehidupan.

Melalui kebaktian ini, Allah mengingatkan kita tentang kasih-Nya yang begitu besar kepada kita manusia, terwujud dalam penderitaan ataupun kesengsaraan-Nya di kayu salib. Jika kita melihat situasi dimana sehari sebelum Yesus disalibkan, Yesus sudah mengetahui akan perjalanan hidup-Nya yang berakhir di kayu salib demi kita manusia. Tetapi Ia setia, menerima jalan yang akan Ia hadapi yakni penderitaan, kesengsaraan demi mewujudkan karya pembebasan Allah akan maut dosa. Selaku orang percaya, hendaklah ingat selalu pengorbanan Allah agar kita, Ia tidak mementingkan diri-Nya sendiri melainkan untuk kepentingan banyak orang yakni seluruh manusia. Demikian halnya dengan kita, mari buang sifat-sifat egois yang hanya mementingkan diri sendiri terlebih terkait dengan hal-hal yang berbau duniawi. Marilah kita contoh sikap Kristus yang rendah hati dan tidak egois. Mari lebih bijak menjalani kehidupan agar tidak terus menerus terjerumus dalam dosa. Jika kita betul-betul mengingat bagaimana sengsaranya Yesus pada saat itu, maka kita akan jauh lebih hati-hati dalam bersikap dan bertingkah laku di dunia ini. Kita akan senantiasa hidup berpatokan di dalam-Nya sebab Dia sumber kehidupan yang sejati. Dan ingatlah, bahwa kematian dan kebangkitan Kristus harus menjadi bagian dari dalam hidup kita yang harus kita beritakan kepada semua orang.

Vio Eliasna Br Tarigan - (Mhs Praktek UKSW)

KHOTBAH NATAL I, 25 DESEMBER 2021

Invocatio :

"Dan inilah kesaksian itu: Allah telah mengaruniakan hidup yang kekal kepada kita dan hidup itu ada di dalam Anak-Nya.” (1 Yoh. 5:11)

Bacaan :

Jesaya 62:6-12 (Antiphonal)

Khotbah :

Lukas 2: 1-7 (Tunggal)


Tema :

Yesus Telah Lahir (Jesus Enggo Tubuh)

 

A. PENDAHULUAN
Injil Lukas menjelaskan bahwa Allah dalam Karya penyelamatanNya bekerja didalam sejarah Dunia, dan memakai siapa saja yang dipilihNya untuk menjadi bagian dalam karya KeselamatanNya bagi dunia. Bagi penulis Injil Lukas, Natal merupakan peristiwa Sejarah melalui kehadiran Allah sebagai manusia sejati untuk menyelamatkan manusia. Dia menyatakan diriNya sebagai Allah yang berinkarnasi di dalam diri Yesus Kristus, yang lahir di kandang domba di kota Betlehem. Karya Keselamatan Allah yang luar biasa itu justru diwujudkan dengan beragam kontradiksi, mulai dari peristiwa kelahiran Yesus yang penuh dengan kesederhanaan, Allah yang hadir ke dunia, lahir sebagai manusia di sebuah kandang yang kotor & hina. Peristiwa tersebut merupakan peristiwa yang tercatat dalam sejarah dunia, pada zaman Kaisar Agustus di Kekaisaran Romawi ( Luk. 2 : 1 )

B. PENDALAMAN TEKS
1. Allah dapat memakai siapa saja untuk menggenapi rencana Karya KeselamatanNya (ay. 1-2)
Peristiwa kelahiran Yesus dalam Injil Lukas diceritakan oleh Lukas dengan ringkas dan sederhana dan memulainya dari perintah sensus yang dikeluarkan oleh Kaisar Agustus yang menyuruh mendaftarkan semua orang di seluruh dunia” (ayat 1 ). Lukas menempatkan kelahiran Yesus dalam sejarah dunia, yaitu pada zaman Kekaisaran Romawi yang dikenal pada zaman itu meliputi seluruh dunia diperintah oleh Kaisar Agustus, yang nama lengkapnya ialah Julius Caesar Octavianus, memerintahtahun 30 BC sampai tahun 14 Masehi. Kaisar Agustus dihormati sebagai Kaisar yang agung dan mulia, dianggap sebagai juruselamat, pembawa berkat dan kemakmuran bagi Romawi. Di jaman itu pulalah Yesus lahir sebagai Juruslamat dunia. Jika Kaisar Agustus dianggap sebagai juruselamat bagi orang Romawi, tapi keselamatan yang diberikannya hanya sebatas berkat duniawi & kemakmuran &itu pun terbatas hanya bagi orang-orang Romawi saja, sebaliknya Yesus adalah Juruselamat dunia, yang membawa keselamatan bagi dunia, tidak hanyamenjamin kehidupan yang sementara di dunia tapi sekaligus menjamin kehidupan yang kekal di surga sebagaimana teks Invocatio kita1 Yoh. 5:11.

Dengan adanya sensus ini Yusuf dan Maria harus pergi ke Betlehem (ay 3-5) sehingga akhirnya Yesus lahir di Betlehem (ay 6-7), hal ini menggenapi nubuat nabi Mikha dalam Mikha 5:1 yang berbunyi: "Tetapi engkau, hai Betlehem Efrata, hai yang terkecil di antara kaum-kaum Yehuda, dari padamu akan bangkit bagiKu seorang yang akan memerintah Israel, yang permulaannya sudah sejak purbakala, sejak dahulu kala". Tanpa ia sadari, kaisar Agustus melakukan sesuatu yang menyebabkan tergenapinya nubuat Firman Tuhan. Ini bukan sebuah kebetulan, tetapi Tuhan dapat memakai siapa saja untuk menggenapi RencanaNya! Allah memakai Kaisar Agustus, juga Maria & Yusuf dalam skenario Karya keselamatan yang sudah dinubuatkan oleh para nabi, juga oleh Jesaya sebagaimana Bacaan Alkitab kita, Jesaya 62:6-12, bahwa Keselamatan akan datang atas bangsaNya, keselamatan atas Yerusalem akan dinyatakan.

2. Menjadi alat Karya Tuhan, menuntut ketaatan walau harus harus melewati berbagai tantangan (ay 3-5):
Sensus ini mengharuskan setiap orang untuk mendaftarkan diri di kotanya sendiri (ay 3). Yusuf adalah keturunan Daud (1:27 2:4), demikian juga dengan Maria (1:32,69). Yesus memang harus muncul / lahir dari keturunan Daud (bdk. Yes 11:1 Yer 23:5-6 Mat 1:1,6 Luk 3:31 Ro 1:1-3 2Tim 2:8).Jarak Nazaret ke Betlehem sekitar 80-90 mil. Ini jelas merupakan penderitaan, khususnya untuk Maria yang sudah hamil tua. Mereka taat kepada pemerintah sekaligus juga berserah dan tunduk pada kehendak & pemilihan Tuhan atas mereka, walaudalam ketaatan dan kepatuhan mereka, bukanlah jalan yang mulus tetapi jalan yang penuh perjuangan & tantangan yang mereka hadapi !

3. Yesus Lahir di kandang Yang Hina agar bisa dijangkau & dijumpai siapa saja(ay. 6-7)
Ketika mereka di situ tibalah waktunya bagi Maria untuk bersalin, dan ia melahirkan seorang anak laki-laki, anaknya yang sulung, lalu dibungkusnya dengan lampin dan dibaringkannya di dalam palungan. Kenapa Allah yang mewujud dalam rupa manusia harus lahir di kandang hewan? Sesungguhnya, Allah sanggup menyediakan tempat yang sangat layak bagi kelahiran Yesus, sang Putra Natal, tapi justru membiarkan diri-Nya hadir di tempat yang paling hina.Itulah Kabar Baik dari peristiwa Natal, walau penuh dengan kontradiksi:Bayangkan ... Allah yang menjadi manusia, Raja di atas segala raja datang bukan dengan kebesaran & kemuliaan tapi dengan kerendahan hati bahkan kehinaan, bukan di Yerusalem, ibu kota kerajaan, tapi di Betlehem, sebuah kota kecil yang tak masuk hitungan, bukan di istana megah tapi di kandang hina, bukan dengan jubah mewah tapi dengan kain lampin, bukan di singgasana tapi di dalam palungan.

C. APLIKASI
1. Allah sanggup memakai siapa saja untuk melaksanakan dan menggenapi rencanaNya, bahkan orang yang tidak mengenalNya sekalipun. Sebagai orang-orang yang sudah mengenal & mengalami kebaikan Tuhan, harusnya kita lebih siap dan bersedia lagi dipakai oleh Tuhan untuk pekerjaan dan karyaNya yang besar bagi dunia ini.
2. Menjadi alat Karya Tuhan yang ajaib tidak menjamin perjalanan hidup yang kita lalui akan mudah dan mulus, tapi sebagaimana Yusuf dan Maria, sekalipun mengalami banyak tantangan & pergumulan dalam mewujudnyatakan Karya Allah melalui diri mereka, mereka tetap taat dan tunduk, menjalani semua skenario Karya dan rencana Allah dalam hidup mereka.
3. Yesus datang untuk semua orang, tak pandang bulu, miskin atau kaya, bangsawan atau rakyat jelata, tidak ada orang yang terlalu hina untuk datang kepada Yesus. Ada banyak orang, mungkin hingga hari ini, yang tidak berani menghampiri dan menjumpai Tuhan, merasa diri sangat tidak layak karena selalu dipandang sebelah mata oleh orang-orang di sekitarnya, menganggap dirinyaseorang yang hina dan pendosa. Dan kemudian menghakimi dirinya sendiri bahwa Tuhan pasti tidak mau lagi berjumpa dengan-Nya.Natal adalah solidaritas Allah kepada manusia,Allah yang solider kepada orang-orang yang tak diperhitungkan, tersisih dan termarjinalkan, maka seharusnya dalam perayaan Natal nyata bentuk solidaritas kepada sesama. Natal mengajak kita menyatakan cinta kepada semua orang, terutama yang kecil, lemah dan tak berdaya.Natal meruntuhkan perbedaan jarak, sebab Natal adalah hadiah Allah bagi segenap umat manusia. Refleksi& perenungan : Seberapa banyak prosentase biaya Natal di runggun kita yang diperuntukkan sebagai wujud & bentuk solidaritas bagi sesama?

PENUTUP
Natal yang kita rayakan menegaskan kembali kepada kita, bahwa Allah sungguh-sungguh peduli, solider kepada kita dan Dia hadirmempertaruhkan segala sesuatu, termasuk diriNya, untuk mewujudkan “kesukaan bagi dunia”. Oleh karena itu, sungguh sebuah ironi, ketika Natal hanya menjadi “kesukaan bagi kita”, ketika Natal yang kita rayakan hanya memperlihatkan semakin jelasnya kesenjangan sosial antara yang “berpunya” dengan yang tidak berpunya. Sungguh sebuah ironi & kesalahan besar jika hanya di dalam gereja kita melantunkan pujian: “Hai dunia gembiralah”, sementara di sekitar gereja kita,ada orang yang meratap dan mengais-ngais “tempat sampah” gereja yang penuh dengan kotak-kotak makanan sisa perayaan Natal. Rayakan Yesus yang Telah Lahir, dengan mengembalikan Natal sesuai dengan hakikatnya, menghadirkan kesukaan bagi semua, menghadirkan Kasih dan solidaritas Allah bagi sesama. SELAMAT NATAL, Tuhan Memberkati !

 

Pdt. Jenny Eva Karosekali
GBKP Rg. Harapan Indah


Info Kontak

GBKP Klasis Bekasi - Denpasar
Jl. Jatiwaringin raya No. 45/88
Pondok Gede - Bekasi
Indonesia

Phone:
(021-9898xxxxx)

Mediate

GBKP-KBD