SUPLEMEN PA MAMRE TANGGAL 21-27 OKTOBER 2018,OGEN I KORINTI 14:33;MAZMUR 119-106

Tema :

Terteki ibas padan

 

Pendalaman Teks
Ada beberapa hal yang dapat kita tarik dalam Masmur 119:106 dan 1 Korintus 14:33, yakni:
 Melalui Masmur 119:106 ini kita dapat melihat bagaimana pengertian Daud tentang hidup keagamaan, yakni untuk berpegang pada hukum-hukum Tuhan yang adil. Perintah-perintah Allah adalah hukum-hukum yang dipegangnya, perintah kebijaksanaan yang tidak terbatas. Perintah-perintah itu adalah hukum-hukum yang adil, sesuai dengan hukum yang kekal tentang keadilan. Menjadi tugas kita untuk memeliharanya dengan sangat berhati-hati.
 Selanjutnya, dapat dilihat bahwa kewajiban yang diletakkan Daud ke atas dirinya untuk menjadi saleh dengan cara mengikat diri dengan janjinya sendiri pada hal-hal yang telah mengikat dia melalui perintah/aturan Allah.
 Melalui 1 Korintus 14:33, kita dapat melihat bahwa rasul Paulus mengingatkan jemaat di Korintus agar tidak terpecah belah. Karena Allah sendiri tidak menghendaki kekacauan, tetapi damai sejahtera.

Aplikasi
 Sangatlah baik bagi kita untuk mengikat diri dengan sumpah yang sungguh-sungguh untuk menjadi saleh. Kita harus bersumpah kepada Tuhan, seperti orang-orang yang bersumpah setia kepada penguasa mereka, dengan berjanji untuk setia, menyatakan ketulusan kita dalam janji ini kepada Allah, serta mengaku bertanggung jawab atas hukuman yang bakal diterima jika kita tidak menepatinya. Jika dikaitkan dengan kehidupan kita sebagai anggota jemaat GBKP, tentunya ada aturan-aturan yang secara khusus dibuat untuk menunjukkan/memperlihatkan bahwa kita tergabung dalam suatu organisasi. Salah satu contoh aturan yang ada adalah aksi Diakoni kepada anggota jemaat yang sedang sakit / berdukacita, tentunya kita melakukan kewajiban kita sebagai anggota. Contoh lainnya dalam penggalangan dana pembangunan gereja atau janji iman yang dilakukan di gereja kita masing-masing. Sebagai anggota jemaat kita harus mengambil bagian, dan apa yang sudah kita janjikan dalam janji iman tentunya wajib kita lunasi karena dengan iman kita sudah berjanji untuk memenuhi janji kita kepada Tuhan.
 Kita harus sering mengingat-ingat janji Allah kepada kita dan selalu ingat bahwa kita telah bersumpah.
 Kita harus bertekad untuk menepati sumpah kita kepada Tuhan (orang yang baik akan sebaik kata-katanya). Termasuk juga kalau kita telah bersumpah tentang sesuatu yang mungkin akan merugikan diri kita, itu pun harus kita tepati, sebab akibatnya akan jauh lebih merugikan apabila kita tidak menepatinya.
 Kita harus mengingat bahwa Allah sama sekali tidak menghendaki kekacauan, tetapi yang IA inginkan adalah damai sejahtera. Untuk itu sebagai jemaat Tuhan yang tergabung dalam suatu gereja, harus menjaga agar damai sejahtera itu tetap ada di dalam gereja.

Pdt. Abel Sembiring, S.Th, M.Min, MM
GBKP Runggun Tambun

SUPLEMEN PA MAMRE TANGGAL 09-15 SEPTEMBER 2018, OGEN : JOHANES 3:16; EFESUS 2:8-9

Tema :

Ajaran Keselamatan


Manusia itepa alu gambar ras rupa Dibata, sierbahanca manusia e me tinepa Dibata si meganjangna. Keberadan e isertai alu erbage-bage tanggung jawab siiebereken Dibata man manusia. Tapi ibas kinata manusia pemena (adam dan Hawa), la ngasup encidahken kepatuhenna man Dibata, sierbahanca manusia ndatken sada hukumen eme kematen kekal. Hukumen e menegaskan bahwa manusia membutuhken pertolongen guna nelamatken dirina, janah Dibata ngenca ngasup ngelakoken si e.

Keselamatan ibas bahasa Ibrani eme” Yesyua”, ibas bahasa Yunani “soteria” si mengandung erti tindaken ntah pe hsil dari pembebasan entah pe pemeliharaan ibas bahaya ntah pinakit nari, mencakup keselamatan, kesehatan dan kemakmuran. Alkitab pe menekankan keselamatan dari sisi jasmani dan Rohani.
Bahan PA nta, ibas Yohanes 3:16 menekankan 3 hal berkaitan ibas nelamatken manusia:
1. Allah menghendaki kerina manusia ndatken keselamaten erkiten Dibata tuhu-tuhu engkelengi doni enda (ay.16a)
2. Allah menyediakan keselamatan alu mereken AnakNa si Tonggal (ay. 16b). Dalam bahasa Indonesia, “mengaruniakan anakNya yang Tunggal”.
Jadi enda menjelasken bahwa manusia menerima “karunia” ibas Dibata nari. Labo ngalo erkiteken ulih ibas perbahanen manusia. Emaka Efesus 2:8dan 9, mulihi menekankan keselamaten erkiteken “Lias ate Dibata”, janah manusia tek. Labo erkiteken perbahanen ntah pendahin manusia.tapi semata-mata hanya karena karunia/pemere Dibata.
3. Allah menganugerahkan keselamatan si tuhu-tuhu (ay.16c)

Jadi tentu penungkunen man banta, dimana kah pengaruh kiniulin manusia?? Sada point penting dalam Yohanes 3:16, eme “tek”. Percaya/tek adala respon terhadap karunia Allah yang nyata dalam Yesus. Dan karunia itu membawa keselamatan bagi manusia yang mempercayakan sepenuhnya hidup dan dirinya kepada Tuhan. Artinya hidup kita baik dalm sikap, kata, perukuren mengetahui dan menyetujui karya Tuhan. Memberi diri sepenuhnya dipimpin oleh Tuhan, senagai wujud nyata pengataken bujurta man Dibata alu kata sideban perbuatan baik adalah sikap hidup yang mengikuti orang yang telah percaya dia diselamatkan. Yoh. 3:3,5 utuk bisa melihat kerajaan Allah kita harus dilahirkan kembali.


Pdt. Sripinta Br Ginting, S.Th
GBKP runggun Cileungsi

SUPLEMEN PA MAMRE TANGGAL 02-09 SEPTEMBER 2018, OGEN : ROMA 13:1-5

Tema :

GBKP dan NKRI

Tujuan:

1. Gelah Mamre ngangka?nggejapken maka pemerintah eme persuruhen Dibata
2. Patuh ras ikut njagai keutuhen NKRI

 

Ibas buku pengajaran katekisasi (ajaran calvinis), I jelasken maka gereja dan pemerintah memiliki hubungan kemitraan guna menciptaken kinirajan sorga bas doni enda. Arapenta maka kinirajan Dibata e la bo saja kerna masa depan (akan datang), tapi pe ngerana kerna kecibal si genduari (saat ini). Janah e kerina tidak terlepas dari peran sertanta sebagai masyarakat si merupakan bagin/warga ibas gereja terkhususna mamre GBKP. Aminna pe secara jumlah warga gereja adalah masyarakat minoritas tapi ije me kita harus encidahken keberadaanta jadi sira ras terang (labo perlu mbue tapi ernanam).

Rasul Paulus secara tegas pe ngataken ibas pengogen PA nta, maka kerina jelma arus patuh man pemerentah si erkuasa. Alu alasen
1. Sabab Pemerentah e bas Dibata nari ras Dibata si netapkenca (ay.1)
2. Ngelawan pemerentah berarti melawan Dibara, janah kalak sibage patut iukum (ay.2)
3. Pemerentah eme persuruhen Dibata (ay.4)
Bage ka pe banci siidah maka kata “patuh” di tulis 2 kali ibas ay. 1 dan 5 (dalam bahasa Indonesia kata takluk/ay.1 dan menaklukkan diri/ay.5). Raduken alasen ras pengulangen kata ibas pengogenta enda mereken kesimpulen maka salah sada karakter anak-anak Dibata/gereja eme alu encidahken kepatuhenna man pemerentah. Kepatuhen bukan soal hirarki antara kita ras pemerentah, tapi e soal antara Tuhan dan kita, emaka kita arus berperan secara aktif encidahken keberadanta si ernanam ndai (bnd fungsi sira, melebur tapi ernanam/secara fisik la idah tapi sangat berpengaruh). Tole pe rasul Paulus ngataken maka caranta encidahken kepatuhen eme bahanlah si mehuli (ay.3) gelah ola reh hukumen bage pe kita ndatken pujin ibas pemerentah nari.

Tentuna kalak situtus ibas kiniteken pasti teridah ibas perbahanen. Lit sada kuan-kuan nina, 10 pande kudin pasti talu ban 1 pande kahkah. Jadi arapenta maka paling tidak, adi kit ape labo mbue ula ka kita jadi pande kahkah. Emaka arah PA nta ateta min kerina mamre menyadari tanggung jawabna secara warga Negara, sebab adi enggo silakoken tanggung jawabta secara warga Negara kit ape enggo encidahken tanggung jawaba sebagai anak-anak Dibata. Janah kerina ilakoken alu mehuli, positif dan kreatif.

Pdt. Sripinta Br Ginting, S.Th

GBKP runggun Cileungsi

Info Kontak

GBKP Klasis Bekasi - Denpasar
Jl. Jatiwaringin raya No. 45/88
Pondok Gede - Bekasi
Indonesia

Phone:
(021-9898xxxxx)

Mediate

GBKP-KBD